Selasa, 20 Oktober 2009

KESEJAHTERAAN DAN KEHANCURAN SUATU BANGSA



Seperti kata bijak pandai, pada asasnya dunia ini penuh dengan segala kekayaan. Sumber alamnya sudah cukup untuk memenuhi keperluan manusia sejagat. Al-Quran sendiri menegaskan bahawa Allah sudah menjamin rezeki setiap orang, bahkan setiap makhluk yang bergerak (bernyawa) di muka bumi ini (Hud:6). Namun tidak bagi yang serakah (tamak haloba)! Sebab, tidak pernah ada kata "CUKUP" bagi mereka.

Tidak berlebihan dikatakan:
"Sesungguhnya kesejahteraan suatu bangsa adalah kerana iman dan takwa, dan kehancurannya adalah serakah dan nafsu yang tinggi" Ramai sekali golongan yang berebut tiga TA, (Tahta, harta dan wanita).

4 ulasan:

~ Mummy Gee ~ berkata...

manusia kat mana2 pun sama je. Pokok pangkalnya hati...sendiri mau ingat

MSOM berkata...

Betul tu Mummy Gee....segala kerosakan di dunia ini, adalah akibat tangan-tangan manusia.

SAM berkata...

Jom kita kurang2kan kerosakan itu dgn menukar konsep kita berfikir ~ hilangkan rasa taksub pd duniawi. Apa yg selalu kita nampak, bila org tu kaya kita cakap..

"Wah kayanya kauu...hebat kau ni" padahal yg kaya hanyalah Allah. Kita hanya diberi pinjaman. (itu pun nak menyombong). Padahal bila2 masa boleh diambil semula.

Ahmad Gedang berkata...

Saya sungguh tertarik dengan cerita saudara mengenai asal-usul Parit Sulong.Saudara Hakim adalah keluarga saya juga tetapi ceritanya tidak cukup untuk dijadikan sejarah. Sesuai ceritanya sebagai hiburan sahaja. Saya ada cukup fakta sejarah kampong halaman saya, dan saya sedia berkongsi dengan sesiapar hubungi saya diH/P 0178841850.