MAKLUMAN

NO HANDPHONE SAYA (DI ATAS TU) JENDELALIMA TRADING HANYA UNTUK TEMPAHAN PRODUK YG SAYA JUAL.

Rabu, 20 Januari 2010

ALLAH MAHA PENGAMPUN



Aku pernah mendengar cerita ini di kuliah subuh di kursus HPA di Pagoh lima tahun yang lalu. Lalu aku terjumpa cerita yang sama dalam sebuah buku. Kisah tentang seorang pemuda dengan perbuatan aneh yang terkutuk.
Ceritanya begini:

Pada suatu hari Umar r.a berjumpa Rasulullah sambil menangis, lalu baginda bertanya
" Wahai Umar, apakah yang membuat engkau sehingga menangis?"
" Ya Rasulullah, ada seseorang di muka pintu ini yang telah membakar hatiku"
" Ya Umar, bawalah dia masuk."
Lalu Umar membawa pemuda itu masuk sambil menangis.

Lalu baginda bertanya pemuda itu.
" Apakah yang telah engkau lakukan sehingga engkau menangis?"
" Wahai Rasulullah, aku telah melakukan dosa yang besar! Aku sangat takut kepada Allah yang sangat murka kepadaku."
" Apakah kamu mempersekutukan Allah?"
" Tidak ya Rasulullah."
" Adakah kamu membunuh jiwa yang kamu tiada hak membunuhnya?"
" Tidak ya Rasulullah."
" Maka Allah akan mengampunkan dosa kamu walaupun sebesar tujuh petala langit dan bumi dan bukit-bukit."
" Wahai Rasulullah, aku telah melakukan dosa yang lebih besar dari langit, bumi dan bukit-bukitNya."
" Apakah dosamu itu lebih besar daripada Al-Kursi."
" Dosaku lebih besar daripada itu."
" Apakah dosamu lebih besardaripada Arsy?"
" Dosaku lebih besar."
" Apakah dosamu lebih besar dari dimaaf oleh Allah?"
" MaafNya lebih besar."
Lalu baginda bersabda " Sesungguhnya tidak dapat mengampunkan dosa besar, kecuali Allah Yang Maha Besar, yang besar pengampunanNya." "
Baginda terus bertanya " Katakanlah wahai pemuda dosa apakaah yang telah engkau lakukan?"
" Aku malu hendak memberitahumu ya Rasulullah."
Rasulullah bertanya dengan kuat. " Beritahu aku apakah dosamu itu?"

" Begini ya Rasulullah, kerjaku ialah sebagai penggali kubur. Aku telah melakukan kerja menggali kubur selama tujuh tahun. Pada suatu hari, aku telah menggali kuburseorang gadis daripada kaum Anshar. Setelah aku menanggalkan kain kafannya, maka aku tinggalkan ia."

" Tidak jauh aku meninggalkannya, maka naiklah nafsuku. Oleh kerana tidak dapat menahan nafsu, aku kembali kepada mayat tersebut lalu aku pun memperkosanya. Setelah itu, aku tinggalkan dia. Belum jauh aku beredardari situ, tiba-tiba gadis itu bangun dan berkata " Celaka betul kamu, wahai pemuda! Tidakkah kamu berasa malu pada Tuhan yang akan membalas pada hari pembalasan kelak!? Apabila tiba masanya setiap orang yang zalim akan dituntut oleh yang teraniaya! Kau biarkan aku telanjang dan kau hadapkan aku kepada Allah dalam keadaan berjunub!"

Apabila Rasulullah selesai mendengar keterangan daripada pemuda tersebut, maka dengan segera Rasulullah bangun sambil berkata, " Hai orang yang fasik, memang layak kamu masuk neraka dan keluarlah kamu dari sini."
Maka keluarlah pemuda itu eninggalkan Rasulullah s.a.w.

Selama 40 hari pemuda itu memohon ampun kepada Allah dan pada malam yang ke 44, ia memandang ke langitc sambil berdoa, " Ya Allah, Tuhan kepada Rasulullah, nabi Adam dan ibu Hawa, jika engkau telah mengampunkan aku, maka beritahulah Rasulullah dan para sahabatnya. Jika tidak, maka kirimkanlah kepadaku api dari langit dan bakarlah aku di dunia ini dan selamtlanlah aku dari siksa akhirat."

Tidak berapa lama selepas peristiwa itu, turunlah Jibrail menemui Rasulullah. Selepas memberi salam Jibrail berkata, " Wahai Muhammad, Tuhanmu memberi salam kepadamu."
" Dialah Assalam dan daripadanya salam dan kepadanya segala keselamatan."
" Allah bertanya, apakah kamu yang menjadikan makhluk?" Tanya Jibrail.
" Dialah Allah yang menjadikan segala makhluk."
" Adakah kamu yang memberikan rezeki kepada makhluk?"
" Dialah yang memberi rezeki kepada akui dan makhluk-makhluk yang lain."
" Apakah kamu memberi taubat kepada mereka?"
" Dia Allah yang menerima taubat dariku dan mereka."
Maka berkata Jibrail, " Allah berfirman, maafkanlah hambaKu itu, kerana aku telah memaafkannya."

Maka segera baginda memanggil pemuda itu dan menerangkan kepadanya bahawa Allah telah menerima taubatnya dan memaafkannya.

Begitulah sebuah peristiwa yang penuh mengandungi iktibar untuk direnungkan bersama. Wasalam....

Tiada ulasan: