MAKLUMAN

NO HANDPHONE SAYA (DI ATAS TU) JENDELALIMA TRADING HANYA UNTUK TEMPAHAN PRODUK YG SAYA JUAL.

Khamis, 31 Mac 2011

POKOK BERKATA-KATA DI PALESTIN

Pada awal 2002, negara Palestin heboh dengan kisah pokok yang berkata-kata. Cerita ini khabarnya terjadi semasa tiga orang pemuda Palestin dalam perjalanan menuju ke sebuah hospital di Ramallah. Tujuan pemuda-pemuda tersebut adalah untuk melihat kalau-kalau ada antara rakan mereka yang terkorban dalam serangan udara tentera Zionis Yahudi ke atas bandar berkenaan.

Di pertengahan jalan, mereka melihat seorang pendatang haram Yahudi berdiri di atas sebuah tembok. Ketiga-tiga pemuda itu berpakat untuk membunuh pendatang tersebut yang mereka tahu sering melakukan kejahatan kepada masyarakat Arab Palestin.

Namun belum sempat ditangkap, pemuda Yahudi itu berjaya melarikan diri. Ketiga-tiga pemuda Palestin itu mengejarnya hingga ke jalan mati, di situlah tempat pemuda Yahudi berkenaan dilihat menghilangkan diri dan terus lenyap. Selepas gagal mencari, ketiga-tiga pemuda Palestin tersebut memutuskan untuk membatalkan sahaja niat membunuh pemuda Yahudi tersebut.
 
Tetapi baru saja mereka berpaling kedengaran suara halus memanggil dan meminta mereka supaya jangan pergi. Pemuda-pemuda itu saling berpandangan. Siapa yang memanggil tadi, sedangkan di situ cuma mereka bertiga sahaja?

Sekali lagi ketika melangkah hendak meninggalkan kawasan tersebut, suara misteri tadi memanggil mereka lagi. Kali ini lebih jelas. Pemuda-pemuda Palestin itu berhenti melangkah.

Alangkah terkejutnya mereka kerana selepas puas dicari, rupa-rupanya suara itu datangnya dari sebatang pokok berhampiran! Mereka mendekati pokok tersebut dan kedengaran satu suara ghaib dari arah pokok berkenaan.

Kali ini suara itu memberitahu, pemuda Yahudi yang sedang dikejar itu sedang bersembunyi di belakangnya. Tiada apa lagi yang mesti dilakukan kecuali bunuh saja Yahudi tersebut, kata suara ghaib dari pokok itu.

Ketiga-tiga pemuda Palestin segera melihat di sebalik pokok itu dan benar, di situlah menyoroknya pemuda Yahudi yang mereka kejar tadi. Tanpa berlengah lagi, mereka pun membunuh Yahudi tersebut dan meninggalkan mayatnya di bawah pokok berkenaan.

Dalam masa yang singkat, berita itu tersebar ke seluruh Ramallah dan sampai juga ke telinga Yahudi. Perkara ini menakutkan tentera-tentera Israel, lantas mereka mengurangkan jumlah tentera di Ramallah.

Mujahid Syeikh Ahmad Yassin melalaui akhbar AFAQ ARABIYYAH 15 Mei 2001 mengesahkan peristiwa tersebut.



Syeikh Ahmad Yassin mengulas
"Pokok berkata-kata di Ramallah adalah salah satu tanda bagi kemenangan Islam, dan ini bukanlah tanda yang pertama. Sebelum ini sebahagian pejuang kami yang mati syahid dalam pertempuran, jasad-jasad mereka berbau harum ketika hendak dikebumikan"

Petikan Majalah Mastika Mac 2009.

Tiada ulasan: