MAKLUMAN

NO HANDPHONE SAYA (DI ATAS TU) JENDELALIMA TRADING HANYA UNTUK TEMPAHAN PRODUK YG SAYA JUAL.

Sabtu, 3 Ogos 2013

MATI BALIK KARAOKE DI MALAM RAMADHAN

Sekadar gambar hiasan: kredit pisau.net

Malam semalam malam ke 25. Tentulah masing-masing telah berebut-rebut untuk dipilih oleh Allah agar merasai Lailatulqadar dan amalannya sama dengan 1000 bulan. Bukan semua orang boleh mendapatkannya, kerana mungkin kita masih penuh dengan dosa yang masih bersarang di dalam hati. Kita masih rajin mengumpat orang, memakan riba, fitnah, dan seumpamanya.

Kisah yang aku ingin ceritakan ini adalah kisah malam-malam 1o akhir Ramadhan, yang sangat mencemaskan aku. Kisah ini berlaku kira-kira tiga tahun yang lalu.

Malam itu, selepas berterawih, seperti biasa aku rehat di ruang tamu sambil membaca akhbar-akhbar semalam-semalam yang masih belum sempat membacanya.

Tiba-tiba aku kedengaran sebuah kereta berhenti di depan rumahku.
“Assalamualaikum” Macam suara En X saja tu.
Betul sangkaan aku. Bersama-samanya ialah En Y. Umur mereka telah menjangkau 5o tahun.
“Waalaikumusalam….”
“Sibuk ke? Kalau tak, kita orang nak ajak kau ngeteh”
“Boleh…baru pukul 10 suku.”
Aku pun naik kereta member aku tu. X dan Y memang kawan kamcing. Mereka ni mula berkawan dengan aku, sejak aku jadi stokis minyak kelapa dara tu.

Bersembang punya bersembang dalam kereta, aku menjadi pelik, kerana kereta itu menuju ke Pagoh.

“Nak ke mana ni, aku ingat ngeteh kat Sulong aje”

“Sekali-kali jauhlah sikit….Pt Sulong tak mainlah”

Tiga puluh minit kemudian sampailah kami di sebuah warung. Gegak-gempita warung itu, dengan suara orang tua menjerit-jerit lagu dangdut, dihiasi lampu kelap-kelip…Seorang perempuan sedang berjoget-joget bersamanya.

Astagfirullahal azim…..malam Ramadhan ke 23, mereka yang ganyut-ganyut ni terkinja-kinja kat sini. Warung ni jauh dari rumah orang, jadi mereka boleh menjerit sekuat hati mereka.

Tibalah giliran X untuk menyanyikan lagu….Semuanya lapan buah lagu….suaranya memang bagus, sebab semasa mudanya pernah berkursus vokal dengan Akhbar Nawab sewaktu kerja di Kuala Lumpur dahulu. Apabila orang bertepuk tangan lagilah X naik syok…aku dah terbayang wajah arwah ayah aku. Seolah-olah dia memarahi aku kerana aku berada di tempat seperti ini pada malam-malam yang mulia ini…aduh…

Kemudian Y pula menyanyi. Suaranya tidaklah sesedap mana. Dia mendakwa semasa dalam tentera dahulu, dia selalu ikut band askar.

Akhirnya pukul 1-00 pagi baru kami balik. Sepanjang perjalanan aku berdoa dalam hati, janganlah sampai eksiden. Kalaulah aku mati ketika ini, tentu malu emak aku….Mati eksiden balik dari Karaoke di malam Ramadhan….(Tajuk Harian Metro...)

Alhamdulillah akhirnya aku selamat sampai di rumah. Sejak kejadian itu, aku sentiasa menolak ajakan mereka untuk mengeteh. Semoga Allah memberi hidayah kepada kedua-dua orang sahabatku itu ….

4 ulasan:

umi alya berkata...

Lorrrrrrr suspen jer ngan tajuk di atas, ciri2 seorang blogger yang hebat ,hiihihihi..

Mat Som berkata...

Maaflah Umi Alya, bulan puasa ni entri panjang berjela pulak.

Knor berkata...

betullah bila kita terbiasa dgn cara hidup kita..maksudnya didikan yg diberi ayahanda dan bonda..hati kita seakan menolak perkara2 yg tidak baik,maknanya hati kita ada nur dan tak nak terpalit akan dosa2 yg kita tak biasa nak buat..itulah tanda2 org yg ada iman.alhamdulillah.Allah tahu isi hati hambanya.

Mat Som berkata...

In Sha Allah K.Nor, saya dah tua, UMUR PUN dah setengah abad, kita ni hanya menghitung hari, kubur kata MARI...MARI...