MAKLUMAN

NO HANDPHONE SAYA (DI ATAS TU) JENDELALIMA TRADING HANYA UNTUK TEMPAHAN PRODUK YG SAYA JUAL.

Sabtu, 28 Disember 2013

ROSAKNYA SEBUAH PERSAHABATAN



Apabila kita bersahabat dengan seseorang, kita mestilah jujur dan ikhlas. Bersahabatlah semata-mata kerana Allah, bukan kerana hendakkan keuntungan daripadanya dan sebagainya.

Semasa sekolah rendah di SK Tenaga Setia dahulu, guruku Allahyarham Ustaz Maarof sangat suka bercerita, khasnya cerita nabi-nabi. Pada waktu itu kami sangat suka dengan cerita kisah nabi Yusof dan Nabi Musa. Allahyarham, sewaktu bercerita sangat menarik, sehingga terkesan sampai sekarang, walaupun telah 40 tahun telah berlalu.

Dan satu kisah tentang Nabi Isa pula sangat menarik hati aku ....

Kisahnya begini.....Pada suatu hari Nabi Isa sedang melakukan perjalanan jauh dengan seorang sahabatnya. Dalam perjalanan itu, mereka hanya berbekalkan tiga potong roti saja. Namun ketika hendak memakan bekalnya itu,pada waktu beristirahat di suatu tempat, Nabi Isa sungguh terperanjat karena hanya mendapati tinggal dua potong roti saja. Padahal sepanjang perjalanan itu, mereka hanya berdua sahaja.

“Tahukah kamu dimana roti yang sepotong lagi?” tanya nabi Isa kepada sahabatnya.

“Aku tidak tahu wahai Nabi,” jawab lelaki itu. Setelah masing-masing makan sepotong roti, kedua-duanyanya kembali meneruskan perjalanan hingga sampai ke tepi laut. Nabi Isa tiba-tiba membentangkan sajadahnya di atas laut lalu menggunakannya untuk berlayar menuju seberang lautan. “Demi Allah yang telah memperlihatkan mukjizat ini kepadamu, siapakah yang telah makan sepotong roti itu?” tanya Nabi Isa kepada temannya untuk kedua kalinya. Dan temannya itu pun menjawab tidak mengetahuinya.

Mereka berdua kemudian meneruskan perjalanan lagi. Namun di tengah jalan mereka melihat seekor rusa lalu menjadikannya sebagai santapan pengganti makanan.Sehabis makan, tulang-belulang itu pun segera bangkit dan berubah menjadi rusa.”Demi Allah yang telah memperlihatkan mukjizat ini kepadamu, siapakah yang telah makan sepotong roti itu?” tanya Nabi Isa AS untuk ketiga kalinya. Temannya pun menjawab untuk ketiga kalinya bahawa dia tidak mengetahuinya.

Lalu, Nabi Isa bersama temannya meneruskan perjalanan semula. Nabi Isa memungut tiga bongkah batu yang cukup besar. “Dengan izin Allah, jadilah emas,” seru Nabi Isa kepada batu itu. Tiba-tiba batu-batu itu pun segera berubah menjadi emas. Lalu membahagikan emas itu berdua dengan sahabatnya itu.

"Satu lagi emas ini untuk siapa?"

“Satu lagi untuk orang yang telah makan sepotong roti itu,” kata Nabi Isa.

“Akulah yang telah makan roti itu,” kata lelaki spontan tanpa sedikit pun merasa malu.

“Ambillah semua emas ini, aku tak mahu bersahabat dengan pendusta,” ucap Nabi Isa sambil meninggalkan temannya tersebut.Lalu dengan bangga dan tidak merasa bersalah sedikit pun, lelaki teman Nabi Isa itu duduk berhampiran ketul-ketulan emasnya, sebab tidak mampu membawa ketiga-tiganya sendirian. Dia juga tidak rela meninggalkan sebahagiannya.

Ketika sedang sibuk memikirkan cara membawa tiga bongkah emas itu, datanglah dua orang musafir yang melintas dan menghampirinya. Melihatkan emas itu, timbul keinginan di hati kedua musafir itu untuk merompaknya. Dengan berbagai cara yang telah difikirkannya akhirnya sahabat Nabi Isa itu membuat keputusan untuk membahagi emas itu dengan kedua perompak itu.

Masing-masing mempunyai idea bagaimana hendak membolot ketiga-tiga ketul emas itu. Lantas perompak itu menyuruh si pemilik emas untuk membeli makanan ke kota. Pemilik emas pun membeli makanan tapi mencampurinya dengan racun yang sungguh berbisa. Sekembalinya para perompak itu memukulnya sehingga mati. Setelah berhasil membunuh sasarannya, dengan perasaan gembira kedua lelaki itu kemudian makan dengan lahap makanan yang dibawa teman Nabi Isa tadi. Tidak beberapa lama,mereka pun mati keracunan.

Beberapa tahun kemudian Nabi Isa bersama kaumnya melewati tempat itu. Mereka melihat tiga bongkah emas itu emas dan tiga rangka manusia.

“Lihatlah bagaimana dunia memperlakukan mereka,”kata Nabi Isa AS kepada kaumnya. Nabi Isa kemudian berdiri di depan emas dan berkata,“Jadilah seperti asalmu.” Emas itu pun kembali menjadi batu seperti sediakala.

Antara rujukan; Jatim1 dan cerita lisan Allahyarham Ustaz Maarof Pt Pulai

(Alfatihah untuk guruku itu) 

4 ulasan:

mak encik | SZ berkata...

Salam cikgu MS,

Astaghfirullah ...

Semoga kita dijauhkan dari sifat-sifat yang tidak baik ... huhuhu
Saya selalu berdoa semoga ditemukan orang-orang yang baik sahaja ... tak kira online ke offline .. :)

Qashmere berkata...

Memang tak jujur malah tamak haloba. Terus dapat balasan...

Knor berkata...

Kdg2 org yg tk jujur ni sudah terpamer dr raut muka..nabi isa tahu, itu sbb dia tya byk kali..akhirnya terbongkar juga..

Wak Gelas berkata...

salam dino senin kang matsom kuwi., ehHEee