Selasa, 5 Februari 2013

DIA YANG DIABAIKAN



Wajahnya kelihatan sugul. Semua kawan-kawannya sudah dibelikan buku, beg , alat tulis, kasut dan pakaian  yang serba baru. Tetapi dia masih memakai baju sekolah yang lusuh, kasut yang kekuningan dan beg sekolah pun sudah nampak begitu kusam.

Aku tahu dia budak bijak. Tetapi ayah dan ibunya agak mengabaikannya. Daripada tulisan karangannya, bahasanya lebih matang daripada rakan-rakannya yang lain. 

Pada waktu rakan-rakannya sedang mengira dan menyusun buku baru, dia hanya ada buku teks. Ayahnya masih juga tidak datang membayar duit buku walaupun pembelajaran telah berjalan selama seminggu. Petang itu aku singgah di pasaraya lalu kubelikan buku-buku tulis yang sepatutnya dia ada.Buku itu tiada nama sekolah seperti rakan-rakannya yang lain. Yang penting dia dapat membuat latihan dan mancatat nota yang diberi oleh guru-gurunya.

Pagi itu aku memanggilnya, dan menghulurkan buku itu kepadanya. Dia agak terharu, walaupun apa yang kuhulurkan tidak seberapa nilainya. Hanya itu yang dapat kubantu. Anak-anakku sendiri empat orang yang bersekolah. Juga ada kaum kerabatku yang masih perlu kubantu dalam menghadapi saat-saat getir awal persekolahan itu.  

Soalnya, kenapa ayah dan ibunya begitu kejam? Dia disuruh bersekolah tanpa satu sen pun bayaran. Ayah dan ibunya tidak pernah muncul ketika sesi membeli buku atau ketika hari terbuka? Duit bantuan banjir dan duit bantuan awal persekolahan sebanyak RM100 pun diambil ibunya.

Sewaktu keputusan UPSR 2012 diumumkan, namanya tersenarai antara pelajar lelaki yang berjaya memperoleh 5A. Ia sangat menakjubkan. Dalam serba kekurangan, dan kurang ambil perhatian ayah dan ibunya, dia dapat menggapai kejayaan.

Kini dia telah mendaftarkan diri di sebuah sekolah berasrama penuh di bandar Batu Pahat pada awal tahun ini. Sekolah itu baru sahaja setahun beroperasi.


Aku pun tidak tahu, bagaimana dia mengharungi sekolah berprestij seperti itu, dalam keadaan keluarganya yang serba kekurangan. Semoga dia menerima bantuan dari pihak kerajaan atau mana-mana syarikat swasta yang menaja persekolahannya.  

15 ulasan:

boni kacak berkata...

cikgu tak ada melawat dia? sedih pula saya dengar kisah dia.... hurm... entah apalah yang dia harungi dalam kehidupan dia tu...

dekdaa berkata...

Kenapalah masih ada ibu bapa yang sanggup buat anak-anak macamtu?
Budak tu gifted la dapat 5A :-)

Mama Janet berkata...

kesiannya...sedih baca kisah murid tu.

MystoryPic berkata...

kadang2 ibu bapa pun derhaka dengan anak2... Takpe biasanya orang baik ni akan berjumpa dengan orang yang baik2 akan menolong dia

safiah nurhumairah berkata...

sedihnya :'( macammana laa agaknya keadaan budak tue? ya ALLAH, bantulah dia dalam mengharungi dugaan ini. aaamin ya rabbal alamin.

Mat Som berkata...

Belum lagi Boni
Harap-harap dapat berjumpa dalam masa terdekat...

Ramai yg berada dan byk duit
Namun anak tak berapa pandai
Yg ada anak pandai
Begitu pula sikapnya.

Mat Som berkata...

Dekdaa
Sama-samalah kita doakan ibu bapanya akan lebih prihatin terhadap anak yg berpotensi seperti itu

Mat Som berkata...

Mama Janet
Pendapatan ayahnya yg terhad
menyebabkan keadaan spt itu

Duit bantuan utk anak
mungkin dibelikan beras dan lauk
utk anak-anaknya yang lain

Mat Som berkata...

In sya Allah
Mystory....
Terlalu ramai org susah yg perlu dibantu
Sebab itu ada rancangan BERSAMAMU TV3.

Kalau ada yg kata,
Mana ada lagi orang susah sekarang ini?

Itu, mungkin dia tak pernah masuk ke rumah-rumah setinggan, kampung-kampung, rumah-rumah kos rendah...
ramai org kita yg masih susah.

Mat Som berkata...

Safiah,
Amin....semoga dia dpt mengharunginya dengan tabah
Dan semoga dia mendapat biasiswa agar dpt melangkah dgn lebih jauh.

Cute Oven berkata...

boleh tak kalau nak hulur bantuan untuk dia melalui cikgu...

Mat Som berkata...

Oh begitu tulus sekali niat Cute Oven itu,
Beri saya masa,
kerana dia masih dlm asrama,
saya pun dah susah nak jumpa dia.
Rupa budaknya, akan saya emelkan kepada Cute oven.
Kalau tgok muka dia, ceria
tak menampakkan wajah org yg susah.

Tanpa Nama berkata...

1.mat som cuba hubungi kaunselor sekolah pelajar tersebut untuk bagi maklumat tentang kesusahan pelajar tersebut!!
2.pelajar tersebut boleh dibantu dengan biasiswa kecil persekutuan dan duit KWAPM!!

umi alya berkata...

Kisah yg sama di sini, sy pnah bela & jadikan anak angkat, 100% saya tanggung

Apabila familinya senang sikit, mereka ambil anak itu tanpa sepatah kata biarpun ucapan terima kasih cuma.

Bayangkan hampir 3 tahun duduk bersama, tiba2 anak itu diambil kembali & langsung tidak benarkan dia berhubung dengan kami.

Berbulan2 menanggung kerinduan sebelum menerima hakikat "dia anak orang lain, bukan anak kami..."

Yalah.. mungkin mereka takut kehilangan sebab masa anak itu banyak bersama kami.

nea lopah berkata...

salam kenal..done folow sini juga.sy pun penah ada pengalaman student yang mcm ni. Tapi alhamdulillah..berkat bantuan semua pihak, dia dh berjaya skrg.