MAKLUMAN

NO HANDPHONE SAYA (DI ATAS TU) JENDELALIMA TRADING HANYA UNTUK TEMPAHAN PRODUK YG SAYA JUAL.

Jumaat, 14 Mei 2010

IMPLIKASI PEMANASAN GLOBAL DI BATU PAHAT

Ketika aku menulis entri blog ini, anak-anak dan isteriku tengah asyik menonton perlawanan antara Lin Dan dengan Lee Chong Wei. Terdengar seolah-olah Lee Chong Wei seakan sudah hampir tewas. Aku bukan tidak mahu menonton. Tetapi sewaktu mereka syik dengan perlawanan itulah, maka aku gunakan untuk menulis blog ini tanpa gangguan anak yang ingin bermain game dan sebagainya.



Lagipun siaran langsung Piala Thomas itu mengingatkan aku kembali Piala Thomas yang dimenangi oleh Malaysia ketika melawan Indonesia beberapa puluh tahun yang lalu (yang diadakan di Malaysia ketika itu) . Allahyarham ayahku sangat patriotik dengan bumi kelahirannya, dan kami adik-beradik pula menyebelahi Malaysia, maka suasana ketika itu sangat meriah.




Ayahku begitu marah dengan gelagat penonton Malaysia yang agak melampau ketika itu kerana seolah-olah menghina pemain Indonesia. Maka kamilah yang menjadi mangsanya. Sebab itulah Piala Thomas itu sangat nostalgik buat diriku. Kini, biarlah semangat cintakan tanah air mengalir di tubuh anak-anakku . Namun kita sebagai penonton di stadium hendaklah profesional. Usahlah jadi penonton yang tidak beretika. Sebagaimana penonton Malaysia ketika itu, juga penonton Indonesia di Jakarta yang sudah keterlaluan tahap semangat mereka apabila menyokong pasukan negara masing-masing.




Hari yang penuh berbahagia ini, ingin aku menulis entri panjang berjela. Setelah berhari-hari berperang dan berseloka dalam dunia Facebook. Fenomena Facebook kini menguasai dunia internet dan meninggalkan dunia e-mel di belakang sekali. Rasanya sudah dua minggu aku tidak melihat e-melku. Bosan juga dengan e-mel yang dipenuhi e-mel spam, orang-orang kulit hitam yang hendak menipu kita. Aku bukanlah orang yang memuja dasar aparteid, tetapi rata-rata e-mel sampah itu dikirim oleh gagak-gagak hitam yang kini bertebaran di Kuala Lumpur.



Setelah aku melihat dan menganalisis dengan situasi pemanasan global yang implikasinya telah sampai ke dalam kamar-kamar kita. Usahlah persalahkan sesiapa! Kita semua adalah penyumbang tegar kepada pemanasan global ini. Jika kita memiliki kereta maka kitalah penyumbang utama. Jika kita memiliki rumah batu, kitalah penyumbang itu. Rumah batu? Batu-batu itu asalnya bukit dan gunung yang digondol lalu diproses menjadi batu-bata. Tapak rumah anda asalnya tanah bukit yang cantik ditumbuhi pokok-pokok yangmembekalkan oksigen. Maka usah salahkan pemaju dan ahli koperat dan pekilang. Kita semua adalah penyumbang kebinasaan dunia ini. Kita terasa seolah-olah ingin kembali ke tahun 70-an dulu, aman, hening, damai dan sentosa . Malangnya semuanya telah terlambat!



Berikut ialah IMPLIKASI pemanasan global:

IMPLIKASI POSITIF:
  1. Peladang buah-buahan dapat meningkatkan pendapatan mereka terutamanya peladang tembikai, jambu batu, nenas, nangka dan lain-lain. Penjual buah dan peniaga air di tepi jalan dan pasar malam juga dapat menambah pendapatan mereka
  2. Kedai membaiki Ekon menerima permintaan tinggi untuk servis dan membaiki ekon termasuklah bengkel kereta yang khusus membaiki sistem penghawa dingin untuk kenderaan. (Sebagai contah Din Parit Bilal ni berkata, dalam sehari sekarang ada lebih 10 buah kereta yang ingin mendapatkan servisnya, sehingga Encik Din tidak ada masa untuk bersama keluarga).




3. Bil elektrik meningkat. Ini dapat meningkatkan pendapatan Tenaga Nasional yang menjerit-jerit kononnya mereka tidak berapa untung dan ingin menaikkan bil yang ada.


4. Meningkatkan pendapatan kilang membuat air batu termasuklah pekerja mereka.


5. Meningkatkan pendapatan kilang ais krim dan mereka yang berkaitan dengannya termasuk penjaja.


6. Melipatgandakan perolehan keuntungan taman-taman tema air seperti Wetworld. Sunway Lagoon kat KL lagilah berlipat kali ganda.


7. Air berkabornat menerima permintaan yang sangat tinggi daripada pelanggan.


8. Tidak perlu bersenam, kerana peluh sudah keluar mencurah-curah sehingga baju yang dipakai sudah boleh diperah.


9. Satu peluang untuk menguruskan badan, sebab hati risau dilanda kepanasan.


IMPLIKASI NEGATIF:


1. Ramai berpusu-pusu ke Air Terjun sehingga hendak parking kereta pun susah. Yang dicari ketenangan tetapi akhirnya dapat kebengangan.



2. Krepek pun kurang laku buat sementara kerana ia menyebabkan kehausan. Nak minum banyak-banyak pula SAJH sudah mencatu air (hampir sebulan setengah) sehingga tarikh hari ini.


3. Kedai yang paling rugi dan hampir gulung tikar bantal ialah KEDAI CAR WASH. Kedai CAR WASH sudah jadi KA WUS (orang jawa fahamlah makna dia ni). TAUKEY DIA MAKAN mee segeralah nampaknya.


4. Pihak atasan SAJH sudah keguguran rambut, kerana dituduh dengan pelbagai soalan dan tohmahan. Bersabar sahajalah ya. Hidup ni kan macam roda. Ada masa kita dipuji, ada masa kita dicaci.



5. Musim panas menyebabkan wanita menjadikan ia sebagai satu alasan. Berpakaian seksi yang menjolok dada dan menjolok peha. Lelaki-lelakilah yang menerima akibatnya. DAPATLAH DOSA MATA.

BERSAMBUNG...ADA KAWAN LAMA DATANG RUMAH PULAK...DAH 23 TAHUN TAK JUMPA NI...! Ni Implikasi Fenomena Facebook!

2 ulasan:

Miss Mirror a.k.a Sam berkata...

ya.. aku masih teringat arwah ayah kita yg terlalu patriotik dgn bumi kelahirannya, mungkin kalau kita merantau pun kita akan jadi begitu..

negaraku
tanah tumpahnya darahku..
rakyat hidup
bersatu dan maju...

cuba nyanyi lagu ni semasa di perantauan..pasti kau akan rasa something...

ONE ZABA berkata...

nanti cerita la pasal kawan yg datang tu..