Sabtu, 6 Ogos 2011

KENANGAN MENGHADAPI PELANGGAN

Seri Medan Kampungku


Entri hari ini semuanya berkisar tentang kenangan berniaga di pasar. Benda yang pernah dijual ialah ubat, kuih raya, beg tangan dan songkok.


Kenangan menjual songkok ini ada beberapa insiden yang melucukan dan mengharukan.


Songkok budak yang aku jual ni, modalnya RM 5.00 satu ketika itu. Aku jual RM 10.00 bersama hiasan lilitan yang berwarna-warni. Songkok dewasa pula  dijual dengan harga RM 22.00. Pembekalnya kawan aku Masrom dari Kota Tinggi. 


Satu hari di Pasar Parit Yaani, datang sepasang suami isteri. Suami itu kelihatan lembut macam Jaafar On. 


"Abang minatlah dengan songkok ni yang" Dia ingin bertanya isterinya yang nampak macam quenn control.


"Abang tak hensemlah pakai songkok ni, Mah tak minatlah"
"Tapi, saya nak juga songkok ni"
"Tak boleh, Mah kata tak hensem, tak hensemlah"
"Ala.....habis songkok macamana abang nak pakai"


Akhirnya, mereka meninggalkan aku tanpa membeli. Tak apa, bukan rezeki aku.


Tak lama kemudian datang pulak seorang bapa dengan tiga orang anaknya.
Lelaki itu sendiri yang pilih. Ketiga-tiga anaknya diam, tak macam anak-anak aku yang tergedik sana, tergedik sini. 


Seorang anaknya macam nak buka mulut.


"Songkok ni......"
"Jangan cakap apa-apa, pakai je, muat ke tak muat, kau diam"
"Berapa?"
"Abang beli 3, saya bagi diskaun RM 27 termasuk lilitan itu" 


Aku tak boleh buat apa. Sebenarnya nak cari yang betul-betul muat kadang-kadang susah. Biasanya sekitar saiz 19-21 kalau budak-budak ni. Kalau keturunan kepala besar, kena beli songkok orang dewasa 22-23.


Ada juga anak masih merangkak, dibelikan songkok, alahai. Tu saiz 17 -18 biasanya.


Keuntungan? Satu songkok boleh untung RM 4.00, jadi kalau dalam sehari laku 100 dapatlah RM 400. Lumayankan?



2 ulasan:

azana berkata...

banyak jugak untungnya cikgu....

MAT SOM berkata...

Berniaga songkok lebih untung daripada jual kuih raya